Gimana Rasanya Kuliah ?

Gimana Rasanya Kuliah ? Keinginan kuliah tiba tiba terbesit dalam pikiran gue yang dari dulu ngga pernah terlintas sama sekali karena sewajarnya anak SMK mayoritas gak pernah berpikir buat lanjut kuliah. Gue mulai masuk kuliah di umur gue yang udah 24 Tahun. Mungkin sedikit terlambat kayanya tapi menurut gue belajar itu ngga bisa ditentuin sama umur, umur berapapun kita harus tetap terus belajar.

Keinginan kuliah tiba tiba terbesit dalam pikiran gue yang dari dulu ngga pernah terlintas sama sekali karena sewajarnya anak SMK mayoritas gak pernah berpikir buat lanjut kuliah. Gue mulai masuk kuliah di umur gue yang udah 24 Tahun. Mungkin sedikit terlambat kayanya tapi menurut gue belajar itu ngga bisa ditentuin sama umur, umur berapapun kita harus tetap terus belajar.

Awalnya gue merasa minder ketika ada di kelas yang dimana umur gue sama mereka terpaut cukup jauh kurang lebih 4 tahun. Rata rata mereka fresh graduate dan ada yang baru diterima kerja di Pabrik Pabrik sekitaran kampus.

Seperti pada umumnya hari pertama kuliah disetiap kelas itu pasti dibuka dengan perkenalan antara dosen dengan mahasiswanya. Dan gue merasakan ada perbedaan ketika pertama gue ada di kelas waktu kuliah sama waktu di sekolah menengah, gue ngga seaktif dulu, gue ngga seberisik dulu dan gue ngga sefrontal dulu. Gue merasa saat ini lebih bijaksana aja wkwk lebih mencoba beradaptasi dulu sama keadaan sekitar dan lebih suka mendengarkan dosen menjelaskan dari pada banyak tanya atau berisik dengan teman lain.

Di perkuliahan tidak ada penilaian seperti pada saat gue di SMP atau SMK, metode penilaianya bisa juga dari mahasiswanya yang nentuin atau yang biasa disebut Kontrak Kuliah. Biasanya atau seringnya ada 4 Poin kontrak kuliah yang bisa disepakati bersama, masing masing ada penilaian Absensi, Tugas, UTS dan UAS. dan Biasanya dari 4 poin tersebut di bagi lagi untuk prosentasenya supaya mahasiswa bisa menargetkan nilai yang ingin di capai tentunya berpengaruh pada nilai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) seorang mahasiswa.

Pembagian prosentasenya seperti perhitungan dibawah ini :
Absensi 15%
Tugas 15%
UTS 30%
UAS 40%
Sehingga total dari 4 poin tersebut jika digabungkan adalah 100%. Maka seorang mahasiswa bisa menentukan sendiri target kuliahnya.
Namun, biasanya setiap dosen berbeda beda pembagian perhitungannya.

Proses Belajar Mengajarnya pun berbeda ngga seperti di SMP/SMK dimana guru selalu menjelaskan tanpa henti tapi di kampus lebih interaktif antara dosen dan mahasiswa, lebih banyak tanya jawab untuk mendapatkan jawaban terbaik dari sebuah masalah yang diterangkan.

Gue ngambil kelas karyawan di salah satu Sekolah Tinggi Swasta di daerah Cikarang, Bekasi. Alasan gue kuliah karena gue pengin belajar tentang job desk gue di tempat gue kerja karena sebuah alasan yang membuat gue mau ngga mau harus belajar yang berhubungan dengan pekerjaan gue saat ini.
Saat ini gue baru semester 1 karena baru masuk di tahun 2018.

Kesimpulannya adalah sampai saat ini gue menginjak semester 1 dan sebentar lagi mau semester 2 gue merasa seneng sih punya wawasan baru yang ngga gue ketahui sebelumnya, gue merasa ketemu orang orang baru yang menginspirasi itu bikin hidup gue berwarna. Gue sempet mikir, kenapa gue dulu ngga kuliah aja di perguruan tinggi negeri yaa? Karena yang kampus (masih) kecil ini aja udah dapet wawasan banyak apalagi masuk perguruan tinggi negeri yang bonafit.
Karena dulu kondisi keuangan orang tua ngga memungkinkan gue buat kuliah dan tujuan awal gue emang langsung kerja setelah lulus SMK Teknik Komputer Jaringan dan ngga kepikiran sama sekali buat kuliah. Dan sebelum gue kuliah pun harus ngomong (izin) ke orang tua dulu dan sempet tidak diperbolehkan namun akhirnya gue di izinin buat kuliah.

Dan karena Allah SWT ngasih jalan akhirnya gue bisa kuliah dengan duit kerja keras sendiri. Doa gue sekarang itu semoga gue ngga bikin kecewa orang tua gue dan gue bisa bikin bahagia mereka atas semua keputusan gue.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Share via